Thursday, February 25

si penerima hati


Mane kau bodoh! Aku datang kelas dengan harapan yang lebih melampai dari hujung kayu bendera yang paling tinggi tercacak di puncak Everest untuk melihat kau bersama hati aku. Kau pulak tak datang! Si polan polan polan yang bersama kau aku lihat ada. Kau tidak!

Kenapa kau suka-suka ambil hati aku? Ye lah aku bagi kau tanpa pikir panjang dan tanpa segan silu. Tapi, sekurang-kurangya, kau bagi lah aku tengok hati aku tu. Aku rindu kot dekat hati aku. Tapi, rindu lagi dekat kau. Bodoh! Oh, Mungkin sebab kau tak tahu lagi hati aku ada pada kau! Aku lah bodoh!

2 comments:

Nadia said...

"harapan yang lebih melampai dari hujung kayu bendera yang paling tinggi tercacak di puncak Everest"

WAHLAUWEI. SIFU BAHASA BERKATA-KATA. serius aku salute gilalah!! XD

aku pon dah lama tak nampak mamat itu~ =_=;

norakmaratan said...

lol! agak hyperbola di sana kan! srsly, Nadia....been reading ur heart content in langit..are sure okay dude??? coz i've been HELL worry for you. and i mean it!